METRO CIKARANG – Presiden Joko Widodo (Jokowi) sore tadi (22/12/20) mengumumkan reshuffle Kabinet Indonesia Maju. Satu di antara, menteri yang diganti adalah Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto ke Budi Gunadi Sadikin.

Menanggapi hal itu, Wakil Ketua Umum (Waketum) Partai Gerindra Bidang Kesehatan dan Ketenagakerjaan drg Putih Sari berharap agar Menkes yang baru segera beradaptasi dengan persoalan-persoalan kesehatan.

“Pak Budi kan bukan background kesehatan. Karena itu, saya berharap Pak Budi bisa segera beradaptasi dengan urusan-urusan kesehatan,” kata Putih Sari kepada media di Jakarta (22/12/20).

Diketahui Budi Gunadi Sadikin sebelumnya adalah Dirut Bank Mandiri, kemudian Dirut PT Asahan Alumunium, dan terakhir Wakil Menteri BUMN. Dalam penanganan Covid-19, Ia juga terakhir ditunjuk sebagai Ketua Satgas Pemulihan Ekonomi Nasional.

Selanjutnya Putih Sari yang juga legislator DPR RI komisi IX ini mengatakan persoalan kesehatan di Indonesia bukan sekedar urusan Covid-19 dan vaksinasi yang akan dilakukan.

“Jauh sebelum pandemi covid-19, beban masalah kesehatan di Indonesia masih banyak yang menjadi rapot merah,” kata Putih Sari.

Beban masalah kesehatan di Indonesia itu, menurutnya, antara lain Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi (AKI/AKB), pengendalian Stunting, eliminasi TBC, dan Sistem Kesehatan sebagai bagian dari ketahanan negara.

Putih sari pun mengingatkan pendekatan menyelesaikan persoalan kesehatan tidak seperti perusahaan yang lebih mementingkan keuntungan, tetapi pendekatan kemanusiaan yang melandasinya.

“Soal kesehatan berbeda dengan perusahaan. Kesehatan mengutamakan kemanusiaan dan pelayanan yang baik dan cepat bagi semua orang,” pungkas Putih Sari.

(Haripan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here