METRO CIKARANG – Pemerintah Kabupaten Bekasi, memutuskan membatalkan rencana penggunaan hotel bintang tiga untuk fasilitas isolasi terpusat pasien COVID-19 dengan gejala ringan dan tanpa gejala karena kasus infeksi virus korona di wilayahnya sudah menurun.

“Sebenarnya sejak Oktober sudah direncanakan, namun melihat penurunan kasus aktif yang terkonfirmasi maupun kontak erat akhirnya penggunaan hotel sebagai tempat isolasi tidak jadi dilakukan,” kata Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja lewat Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, Senin (9/11/2020).

Dia melanjutkan dalam dua pekan terakhir angka kasus aktif COVID-19 di Kabupaten Bekasi menurun sehingga akhir pekan kemarin wilayah Kabupaten Bekasi berhasil keluar dari zona merah.

“Hotel tidak jadi digunakan karena memang orang yang dikarantina sudah bisa ditampung kembali di Bapelkes dan Wisma President University Jababeka, yang sempat penuh akibat ledakan kasus klaster industri bulan lalu,” ujar Alamsyah.

Sekretaris Dinas Kesehatan Bekasi itu menjelaskan bahwa rencana penyediaan 300 tempat tidur di dua hotel berbintang di wilayah Cikarang merupakan bagian dari upaya pemerintah daerah menyediakan alternatif fasilitas isolasi jika fasilitas karantina yang tersedia sudah penuh mengingat sebulan lalu kasus COVID-19 di Kabupaten Bekasi masih tergolong tinggi.

Namun rencana itu dibatalkan karena dua fasilitas karantina yang disediakan pemerintah daerah sampai saat ini masih bisa menampung tambahan pasien.

“Saat ini tingkat keterisiannya sudah berangsur-angsur berkurang dari total 105 bed (tempat tidur) yang disiapkan di dua tempat isolasi terpusat kita itu. Banyak yang sudah sembuh dan pulang dari Bapelkes dan Wisma Jababeka Cikarang Utara,” kata Alamsyah.

Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi melanjutkan upaya pelacakan, penelusuran, penapisan, serta penanganan guna menekan penularan virus corona penyebab COVID-19.

Tracking (pelacakan), tracing (penelusuran), screening (penapisan), terus kita upayakan. Kemudian kuratif hingga tingkat akhir dengan berkoordinasi dengan pihak rumah sakit,” kata Alamsyah.

(Yudi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here